Festival Musik Di Buka Ketua MPR RI Dalam Memperingati Hari Musik Nasional


Warning: Undefined array key "tie_hide_meta" in /home/u992852709/domains/kontermini.com/public_html/wp-content/themes/sahifa/framework/parts/meta-post.php on line 3

Warning: Trying to access array offset on value of type null in /home/u992852709/domains/kontermini.com/public_html/wp-content/themes/sahifa/framework/parts/meta-post.php on line 3

Ketua MPR RI Wakil Ketua Partai Golkar Bambang Soesacho Badan Seni Budaya Nusantara (KSBN) Mayen TNI (Puru) Hendarji Spanj Ketua Direktorat Pendidikan dan Kerohanian Pemprov DKI Jakarta Bapak Gunas Mahdianto yang hadir atas nama PJ Gubernur DKI Jakarta membuka Festival Musik Tradisional dan Orkestra Musik Nusantara dalam rangka memperingati Hari Musik Nasional pada 9 Maret. KSBN diselenggarakan bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

“Melalui event ini, kita berjuang bersama agar setelah angklung dan gamelan, berbagai alat musik tradisional Indonesia lainnya juga bisa menjadi Warisan Budaya Dunia yang masuk dalam Representative List of the Intangible Cultural Heritage of Humanity oleh UNESCO,”  ujar Bamsoet saat membuka Festival Musik Tradisi dan Orkestra Musik Nusantara, di Taman Fatahillah, Kota Tua DKI Jakarta, Kamis (9/3).

“Kita juga punya tugas besar untuk menduniakan musik Indonesia. Tidak ada salahnya belajar dari Korea yang berhasil menduniakan musik Korea (K-Pop) melalui Korean Wave (Gelombang Korea), dan telah menjadi alat diplomasi yang sangat kuat dalam meningkatkan harkat, derajat, martabat rakyat dan negara Korea,” sambung Bamsoet.

Turut hadir antara lain, Gubernur Lemhanas RI periode 2011-2016 sekaligus Dewan Pembina KSBN Budi Susilo Soepandji, Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Pasma Royce, serta pengusaha, filantropis, konservasionis, sekaligus owner Rahmat International Wildlife Museum and Gallery Rahmat Shah.

Bamsoet menjelaskan, Festival Musik Tradisi dan Orkestra Musik Nusantara menyajikan berbagai performance musik tradisional. Antara lain, musik Betawi, kolintang Sulawesi, gitar sape Kalimantan, angklung Jawa Barat, Wamena Papua, Papua Selatan, keroncong Jawa Tengah, Aceh, Jambi, dan NTT.

Serta orkestra musik nusantara menggunakan 30 alat musik dari Aceh sampai Papua. Menunjukan bahwa kekayaan musik Indonesia sangat luar biasa. Termasuk yang terbanyak, terbesar dan terindah di dunia.

Baca Juga :  Kecanggihan Yang Di Tawarkan POCO X5 5G Yang Kini Resmi Dirilis

“Fakta sejarah juga menunjukan, musik di Indonesia juga dapat menjadi media perjuangan, sebagaimana Lagu Indonesia Raya gubahan WR Supratman yang telah berhasil menginspirasi dan membakar semangat juang generasi muda bangsa, serta menjadi katalisator pergerakan nasional di tanah air pada masa-masa menjelang kemerdekaan,” jelas Bamsoet.

Bamsoet juga mengingatkan agar bangsa Indonesia senantiasa waspada terhadap gelombang kehadiran budaya asing yang masuk dan kemudian menjelma menjadi sebuah “imperialisme kebudayaan”.

Cara paling bijaksana menyikapinya adalah dengan berfikiran terbuka untuk menangkap nilai-nilai positif yang ditawarkan oleh modernitas zaman, namun dengan tetap mempertahankan jati diri sebagai bangsa yang berdaulat dan bermartabat.

Sikap tersebut selaras dengan amanat konstitusi, khususnya pasal 32 ayat (1) yang menyatakan bahwa negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia, dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya.

Selanjutnya pada pasal 28 I ayat (3) juga dinyatakan bahwa Identitas budaya dan hak masyarakat tradisional dihormati selaras dengan perkembangan zaman dan peradaban.

“Karena itu, Hari Musik Nasional yang kita peringati pada hari ini, jangan sekadar dimaknai dari dimensi kesejarahan, sebagai bentuk apresiasi atas dedikasi dan pengabdian WR Supratman,” tutur Bamsoet.

“Hari Musik Nasional juga mencerminkan wujud keberpihakan, dukungan dan apresiasi negara terhadap eksistensi para musisi dan seniman tanah air yang telah melahirkan beragam karya musik. Musik dimaknai sebagai bagian dari ekspresi budaya yang merepresentasikan nilai luhur kemanusiaan serta berperan penting dalam pembangunan nasional,” pungkas Bamsoet.